Jumat, 25 Maret 2016

2016



Yang menurut gue spesial dari tahun ini adalah bahwa ingatan gue seakan dibawa kembali ke tahun 2006, yang artinya sudah 10 tahun berlalu sejak gue lulus SMA.

Kenapa 2006? Karena tahun tersebut  menjadi salah satu yang selalu terngiang-ngiang di kepala gue. Sebuah transisi besar dalam hidup,  saat akhirnya menyadari bahwa gue akan kuliah, akan pertama kalinya tidak tinggal dengan keluarga, dan kenyataan bahwa gue harus berpisah dari teman-teman terbaik saat sekolah dulu.


Aah bagaimana waktu berjalan terlalu cepat buat gue, 2006 rasanya masih terasa dekat. Masih banyak yang bisa gue ingat di masa itu. Suasananya, wajah-wajahnya, bagaimana enaknya tahu goreng di kantin Pak Marus, bau tanah yang tersiram hujan yang tidak terlalu gue pedulikan karena terlalu asyik bermain bola di sekolah, warna oranye langit senja pertanda saatnya gue harus pulang ke rumah, sedapnya aroma masakan Mama dan suara berita televisi yang Bapak tonton selalu menyambut kedatangan gue.  Semua itu rasanya baru gue tinggalkan beberapa tahun yang lalu.


***

Kalo gue kembali ke tahun 2006 dan berpikir bagaimana kehidupan gue 10 tahun mendatang, gue membayangkan kalo di masa ini gue sudah punya seorang istri dan dua orang anak yang lucu-lucu. Anak gue yang  paling kecil baru belajar jalan, dan kakaknya sedang sibuk-sibuknya mengerjakan Thesis. Oke, itu artinya gue menikah dengan janda yang sudah mapan. Sebenarnya sih di saat itu gue gak pernah membayangkan bagaimana hidup gue berjalan nantinya.



Dan disinilah gue sekarang,  10 tahun sejak 2006, hidup selayaknya orang biasa, menjadi karyawan, belum menikah, masih tinggal di kost-kost-an bulanan, masih main Tazos sama anak SD sekitar. Rasanya  tidak ada pencapaian yang istimewa.
Kita lihat saja apa yang bisa gue capai di tahun 2016 dan tahun-tahun berikutnya.



***


Oh iya, Untuk postingan selanjutnya, gue gak bakal ngasih judul dengan tanggal lagi ah, puyeng juga ngeliatnya.


Bye


Sabtu, 08 Agustus 2015

090815

Gue lupa kalo pengen nulis di blog dengan lebih serius.

Gue juga lupa mengurus blog ini. Padahal gue selalu bilang pengen rutin ngeblog tapi ya tetep aja setahun cuma tiga-empat post doang.

Enggak. Gue gak pengen minta maaf sama kalian. Gue minta maaf sama si blog ini aja. Karena gue tau, tulisan gue gak ada yang nungguin.

Maafin aku yah blog.

*kasih jari kelingking*

***

Sekarang bulan Agustus, tanggal 9, tahun 2015. Ngasih tau doang. Siapa tau yang baca blog gue ini kebetulan lagi di hutan hujan Nigeria, gak ada kalender di sana.

Dan sekarang jam 02.27 WIB (Waktu Indonesia bagian Bogor. Ya, gue lagi di Bogor) saat gue mengetik jam tersebut. Gue masih melek sampai sepagi ini. Di teras rumah yang gue tumpangin untuk menginap. Di bawah langit yang gak tau mendung gak tau cerah. Cuma kelihatan gelap aja. Dan mata gue udah gak sebagus dulu lagi untuk memastikan.

Terakhir gue ngepost itu pas Danto baru nikah. Sekarang anaknya Danto udah umur 9 bulan. Lagi lucu-lucunya buat diajak main. Tapi sayangnya dia ga akur sama gue. Gue ajak becanda, nangis. Gue gendong, nangis. Gue kagetin, nangis, terus ibunya ngejitak gue.

Aahh.. Kenapa ya waktu berputarnya cepat sekali. Danto udah punya anak aja. Dua temen gue yang lain, udah nikah tahun 2015 ini. Anita sama Afi. Artinya, gue punya dua utang untuk menulis tentang mereka. Maaf ya Anit dan Afi. Mudah-mudahan bisa gw posting segera.

Mudah-mudahan juga nanti di blog ini gue jadi rajin nulis lagi.

Mudah-mudahan tulisannya nanti yang ada manfaatnya.

Mudah-mudahan ini bukan janji-janji tinggalah janji, bulan madu tinggalah mimpi.

Tapi gue gak janji deh, hehe

Selasa, 11 Maret 2014

DINDA CRESSIDANTO

Karena permintaan seorang teman, akhirnya gue ngepost lagi deh di blog ini.

Jadi, temen gue si Danto, tanggal 2 Maret kemarin telah melangsungkan pernikahannya. Beberapa hari sebelumnya Danto nge-whatsapp gue, intinya minta gue menulis tentang pernikahannya di blog.
Karena bingung mau nulis apa, gue nanya aja ke Danto apa yang harus ditulis. Dia menjawabnya seperti ini.

“Apa kek…”
“Bilang kek gini”
“Akhirnya sahabat gw yg paling kece, baik, ramah tamah tidak sombong rajin menabung nikah”
“Abis itu lo terusin dah”

Tuh. Udah gue tulis, To. Cukup kan?
  
Gue lagi gak ingin menulis tentang pernikahan Danto. Gue lebih  ingin menulis tentang salah seorang sahabat terbaik yang Tuhan kasih buat gue, Dinda Cressidanto.

ini penampakan Danto
***

Pertama gue kenal Danto adalah karena gue sekelas waktu kelas satu SMA. Gue gak inget gimana pertama kali kita kenalan. Kesan-kesan awal kenal danto adalah, ini anak kok lemot bener ya. Jujur aja, gue dan Surya (temen sebangku gue saat itu) pernah bertanya-tanya kalo si Danto tuh lemot beneran atau enggak. Tapi akhirnya ya udahlah, Danto gak lemot-lemot amat sebenernya. Cuma emang suka gak nyambung aja kalo di ajak ngomong. Lagian Semester berikutnya dateng lagi anak baru di kelas yang ternyata lebih lemot lagi dari Danto.

Sebenernya gue gak ada masalah si Danto ini mau lemot atau enggak. Yang bikin gue sebel adalah setiap ada ulangan, nilai dia lebih gede dari gue. Nilai raportnya juga lebih tinggi. Yaa gue sih berprasangka baik aja. Mungkin kemampuan nyonteknya lebih tinggi dari gue.

Proses pertemanan gue dengan Danto dan beberapa teman lain seperti Sandro, Rio, Afi, Anit, Evel dimulai karena kami punya kebiasaan untuk tidak langsung pulang setelah bel pulang sekolah.  Ditambah fuad dari kelas sebelah, yang rumahnya sering kita kunjungi di hari sabtu dan Mpay yang waktu itu jadi pacarnya Danto. Jadilah kita mulai sering main-main bareng di sekolah, dan selanjutnya kita mendeklarasikan diri sebagai sebuah grup. Namanya 9 Planet. Lucu yah. Untuk 9 planet ini mungkin ceritanya akan gue tulis dengan judul tersendiri di blog ini.


Yaoloh, geseng-geseng amat ya

Kembali ke Danto, gue inget waktu kelas satu di kelas tuh kita main silsilah keluarga gitu, gue kebagian berkeluarga sama Danto, punya anak si Rio dan Nurul. Yang lucu tuh karena Danto pacaran sama Mpay, si Nurul manggil gue ‘Papih’, manggil Mpay juga ‘Papih’, dan ini anak bahagia punya dua Bapak. Sampe sekarang kalo ketemu gue, si Nurul masih aja manggil gue ‘Papih’. Padahal dia sendiri udah punya anak sekarang. Papihnya aja masih jomblo gini. Anak macam apa itu.


Yang lagi gendong anak itu Nurul

Oiya, Danto itu punya kebiasaan buruk. Buruk banget menurut gue. Suka gonta ganti nama orang seenaknya. Pas baru kenal aja dia semena-mena aja manggil gue Cahyo. Alesannya katanya gue mirip temennya dia dulu yang namanya Cahyo. Gak berhenti di situ, ternyata  dia mulai mengembangkan nama gue, yang awalnya Cahyo doang jadi Cahyomun sampe akhirnya fix manggil gue mun. Betenya tuh panggilan itu nular ke temen-temen yang lain. Akhirnya pas kelas 3 hampir satu kelas manggil gue mun, yang  kalo ditulis, berevolusi jadi moon. Apalah coba.

Si Danto ini juga paling nyebelin kalo udah ceng-cengin gue, sampe sekarang masih nyebelin. Tapi sekarang gue udah belajar melawan. Kalo dulu ya udahlah gue kalah mulu. Walopun saling suka ngeledek, kita sama-sama tau lah itu cuma becanda. Walapun kadang pengen gue jitak juga pake meja guru kalo udah nyebelin. Pokoknya kalo lagi ngeledekin itu mukanya nyebelin banget deh.


***

Ada satu hal yang gak akan gue lupakan dalam hidup.

Pada saat masa-masa akhir sekolah. Teman-teman gue punya kesibukan baru, ikut bimbel untuk mempersiapkan diri menghadapi SPMB. Gue pada saat itu gak ikut bimbel apa-apa. Boro-boro ikutan bimbel, bayaran bulanan sekolah aja suka telat. Sebenernya pada saat itu gue udah pasrah, mungkin gue gak akan langsung kuliah setelah lulus. 

Tiba-tiba pada suatu hari, dateng lah Danto dan Mpay ke rumah gue. Mereka menawarkan gue untuk nerusin bimbelnya Danto, biar gue bisa ikutan belajar dan punya bayangan bagaimana soal-soal ujian SPMB nanti, juga bisa mengintip peluang gue bisa masuk di Perguruan Tinggi Negeri mana lewat try out tiap minggunya. Kebetulan pada saat itu Danto udah diterima di IPB lewat jalur PMDK. Persyaratannya kalo gak salah gue cuma perlu bayar biaya balik nama lima puluh ribu rupiah. Gue ngomong ke nyokap, beliau mengiyakan. Jadilah gue ikut bimbel pertama kali dalam hidup. Pada saat itu gue seneng banget. Terharu juga sih, ternyata temen-temen gue ini bukan hanya jadi temen buat haha hihi doang, tapi punya arti lebih dalam dari itu. Hubungan pertemanan dengan ke-8 sahabat gue ini membuat gue percaya, kalo persahabatan yang tulus itu benar-benar ada, bukan hanya dimiliki oleh Cinta, Alya, Carmen, Milly dan Maura saja.


Setelah melewati SPMB, Alhamdulillah gue lulus pilihan kedua, IPB. Ternyata gue satu kampus sama Danto. Anehnya, di kampus kita gak terlalu deket. Jarang banget ketemu, kalopun ketemu di jalan misalkan, palingan cuma nyapa seiprit. Sumpah, kayak orang kenal muka doang. Tapi kalo ngumpul di Bekasi bareng 9 planet jadi temen lagi, becanda-becanda lagi. Aneh banget.

Oiya setelah menjalani LDR Bogor-Depok yang disertai putus-nyambung. Mpay dan Danto akhirnya benar-benar putus. Gue lupa kapan putusnya, karena itu enggak penting. Yang hebat menurut gue adalah bahwa setelah putus mereka bisa jadi teman seperti biasa lagi, walaupun agak canggung awalnya. Tapi selanjutnya kita tetep bisa ngumpul bersembilan haha hihi bareng. Salut.


***

Pacar terakhir Danto adalah Rusdi (sekarang suaminya). Bokapnya Mpay pun namanya Rusdi. Masa-masa mereka pacaran cukup ngeribetin kami bersembilan kalo mau ngumpul atau main bareng, karena si Rusdi sedikit tidak rela (baca: suka ngelarang) kalo Danto harus main bareng mantannya lagi. Kita sih awalnya sebel, tapi lama-lama si jadi cukup ngerti lah, walaupun sebelnya gak berkurang.Hehe. Becanda bro!


Mendengar kabar Danto mau menikah, kami bahagia sekaligus sedih. Bahagia tentu saja karena teman kami sebentar lagi akan memasuki fase baru dalam kehidupannya, sedih juga karena takut gak akan bisa main bareng Danto lagi, takut gak dibolehin suaminya, hhe. Tapi gue percaya, kedepannya akan berjalan baik-baik aja. Buat kebahagiaan Danto dan suaminya, dan buat hubungan pertemanan kita. Apalagi, Mpay dan Rusdi udah berpelukan di pelaminan. Horee! Selamat-selamat!!




tim ketering
***

Buat Danto, gue doain lo dan suami bahagia selalu, rukun-rukun selalu, cepet ngasih keponakan pertama buat 9 planet, senantiasa dilimpahi keberkahan, masih bisa main-main sama kita walaupun pasti ada jam malamnya sekarang. Doain juga buat kita-kita yang belom nikah.

Buat Rusdi, maaf ya di tulisan ini gue banyak banget nyebut nama Mpay,hee. Gue percaya kalo elo yang terbaik buat Danto. Tolong bilangin Danto jangan suka nyebelin, kurangin lemotnya. Sering-sering main bareng sama kita yaa. Kita asik-asik kok orangnya.

Oke segitu aja tulisan gue buat Danto. Udah ya To, jangan request gue nulis lagi. Selamat menempuh hidup baru. Sukses.

Dadaaaah!


Rabu, 27 November 2013

28 november 2013

Semalem sebenernya gue ngepost. Tapi entah kenapa si hape kampret ini gak mau ngepublish. Tulisannya publishing terus. Gue tinggal tidur aja. Bangun tidur, dia masih publishing. Gue tinggal boker. Beres boker, masih tetep publishing. Sampai sekarang udah hampir 24 jam, dia masih publishing aja coba.
Ngomong-ngomong soal boker. Eh, boleh ngomongin boker kan? Istilahnya terlalu kasar kali yak. Kita ganti berak aja setuju?
*Dilempar sapi Zambia*
Oke, kita ganti pup aja lah biar lebih enak dibaca, walaupun tampang gue gak pantes bilang pup.
Jadi gini, baru dua mingguan ini gue pindah kostan. Ya tau lah kalo orang ngekost gitu pasti punya kriteria atau keinginan dia di kost-kostannya itu ada fasilitas apa aja. Nah, kalo gue si gak terlalu ribet orangnya. Cuma ada satu hal yang jadi pertimbangan banget buat gue. Apa itu?
Closet jongkok
Kenapa closet jongkok? Karena gue gak bisa pup sambil duduk. Menurut gue kalo gak jongkok itu, si 'lubang pengeluarannya' gak akan bisa kebuka. Lagian bukannya secara naluriah, orang kalau pup itu enakan jongkok. Gue yakin kalo jaman majapahit dulu juga raja-rajanya kalo pup juga tetep jongkok kok. Gak belagu dia sok-sokan pengen pupnya sambil duduk. Kalo sambil duduk mah sekalian aja sambil baca koran, nyeduh kopi trus makan pisang goreng.
Nah, gue yang berprinsip bahwa manusia tetap bisa melanjutkan hidupnya tanpa harus pup sambil duduk, harus menerima kenyataan bahwa di kostan baru gue ini, closetnya duduk semua.
Monyet  Zimbabwe banget dah.
Yang gue bingung, kenapa gue mau ya ngekost disini. Tapi yaudahlah. Nasi sudah menjadi dubur. Gue mengalah. Gue harus mencoba ini. Sebuah babak baru dalam hidup gue.
Gue harus belajar pup duduk.
Hal pertama kali yang terlintas dalam pikiran gw pas mau pup duduk adalah.
Anjis. Ini bekas pantat siapa aja nih?!
Gue udah ngebayangin duluan beraneka ragam pantat yang udah pernah mendarat di situ. Dan, ya Tuhan. Kulit pantat gue masih virgin. Belum pernah bersentuhan dengan benda asing semacam ini.
Gue grogi abis. Masih kepikiran, apa gue nangkring aja yah.
FYI, di rumah gue juga closetnya duduk loh. Bingung kan kenapa gue malah gak bisa pup sambil duduk.
Karena pas belajar pup, gue masih tinggal di rumah dengan closet jongkok. Sejak kelas satu SD, barulah gue pindah rumah ke yang bercloset duduk. Tapi gue orangnya rada susah move on. Jadi sampe lulus SMA, gue pup sambil jongkok di atas closet duduk.
Kenapa sekarang gue gak mau melakukan hal seperti itu lagi?
Jawabannya simpel.
Berat badan.
Dulu pas lulus SMA, berat badan gue sekitar 50 kg. Sekarang berat gue hampir 70 kg. Ya gue takut aja kalo setiap hari itu closet gue tangkringin, tiba-tiba dia pecah. Kalo bener terjadi seperti itu kan gue jadi mengalami kecelakaan dikamar mandi, saat sedang pup. Trus gimana minta tolongnya. Kondisinya pantat gue belepotan darah dan eek. Trus gue digotong ke ambulance, eek gue netes-netes gitu. Belum lagi di perjalanan ke rumah sakit, gue harus nungging di dalem ambulance. Setiap ngelewatin polisi tidur, muncrat lah itu lahar dingin dari pantat gue.
Serem abis.
Dengan alasan itu lah. Gue membulatkan tekad untuk belajar pup duduk. Meninggalkan cara kuno jongkok di closet duduk.
Akhirnya gue pasrah. Harus merelakan pantat gue bersentuhan dengan benda itu. Mau nangis rasanya. Itu jijik banget, sumpah.
Rasanya saat pertama kali pantat gue mendarat di benda itu adalah adem. Nafsu pup gue hilang seketika. Tapi gue gak mau rugi dong. Masa udah merelakan pantat gue ternodai seperti ini, pupnya malah gak jadi. Gue tungguin tuh si mules muncul lagi.
Begitu kerasa mules, gue seneng, tapi bingung juga sekaligus.
Ini gimana cara ngeluarinnya??
Si lubang pengeluaran itu gak mau terbuka lebar. Aduh parah, mau pup aja kok begini amat susahnya. Gue nyoba sambil jinjit-jinjit biar posisinya semi jongkok gitu. Berhasil! Dia terbuka.
Setelah terbuka, langsunglah si eek yang sudah bete menunggu itu keluar. Gue berhasil!
Tapi penderitaan belum selesai. Pup sambil duduk itu rasanya kaya berak di celana. Itu aneh banget rasanya. Gak ada enak-enaknya. Endingnya pun gue gak pernah ngerasa tuntas. Kayak cuma 3/4nya aja yang keluar. Sisanya udah gak napsu lagi buat dikeluarin.
***
Ya gitu deh. Walaupun gue udah bisa pup duduk, tapi gue masih lebih suka dengan cara jongkok. Untungnya di kantor ada closet jongkok. Jadi kalo ga mules-mules amat di kostan, pupnya bisa dilakukan di kantor aja.
***
Ya terkadang memang kita sulit menerima perpindahan. Bukan karena tidak bisa. Mungkin hanya karena tidak senyaman sebelumnya.
Sebelum pamit, gue mau curhat dikit lagi deh. Jadi belakangan ini gue lagi seneng-senengnya corat-coret di kertas. Padahal selama kuliah di jurusan Arsitektur Lanskap, gue sama sekali gak seneng gambar. Gue share beberapa ah. Gambarnya sama sekali gak berhubungan dengan lenskep. Masi cupu sih, tapi bodo amat ah.
Ini karena gue nguploadnya pake hape, jadi gue gak tau ya gambarnya bakal muncul dimana.
Oke. Thanks for reading.
Cup cup waw waw

Minggu, 31 Maret 2013

31 maret 2013

Gue sebenernya tidak terlalu suka menulis. Dulu, gue sama sekali tidak suka pelajaran menulis. 

Ceritanya gini, waktu gue TK dulu. Umm. Oke skip, gue gak TK ternyata. Jadi waktu SD, pelajaran menulis itu ada di mata pelajaran Bahasa Indonesia. Di hari pertama gue belajar nulis di kelas gue udah diomelin. Oleh Ibu guru, gue gak boleh nulis pake tangan kiri. Bagi gue, itu sama aja gue gak boleh boker dari pantat. Ya gue gak bisa lah. Karena si Ibu guru itu tetep ngeyel, gue nangis di kelas. Besoknya gue udah boleh nulis pake tangan kiri.

Pasti kalian menganggap gue cengeng ya waktu SD. Itu salah. Kalo tiba-tiba di sekolah ada dokter buat nyuntik murid-murid, pasti mayoritas temen-temen gue pada nangis, ada yang histeris nangisnya sambil teriak-teriak. Gue enggak. Gue pulang, terus baru nangis di rumah.

Kelas satu dan kelas dua SD pelajaran menulis masih sepele, belajar nulis cuma huruf atau kata, paling panjang satu kalimat. Ketika beranjak kelas tiga, petaka dimulai. Pelajaran Bahasa Indonesia ditaroh di jam sebelum pulang sekolah, dan setiap mendekati jam pulang itu guru gue pasti ngasih tugas menulis ulang sebuah cerita yang ada di buku pelajaran. Yang udah selesai baru boleh pulang. Masalahnya, gue kalo nulis lama. Nulis satu kalimat kira-kira lima menit baru selesai. Kalo nulis satu cerita gitu bisa abis satu halaman buku tulis. Itu capek banget buat gue. Setiap ada pelajaran bahasa indonesia, besoknya gue gak masuk sekolah karena kelelahan fisik

Selain gue nulisnya lama, tulisan gue juga relatif jelek. Kenapa gue bilang relatif, karena ada juga yang bilang tulisan gue bagus. Nyokap gue. Kalo gue tunjukin tulisan gue ke nyokap pasti beliau bilang 'Ini kayak tulisan dokter begini'. Gue anggep itu pujian. 

***

Sampai sekarang tulisan gue masih kurang bagus. Ya, gue udah pasrah. lagian kan sekarang media menulis tidak lagi melulu dengan pulpen, ada microsoft word yang bisa membuat tulisan gue dengan tulisan Anisa Chibi sama bagusnya. 

Ini sebenernya gue masi mau nulis lebih banyak. Tapi sekarang udah mau jam 12 malem dan koneksi internet gue abis jam segitu. Jadi segini dulu deh. Anggep aja ini part 1 lah yang part 2-nya gak tau kapan. Mungkin gue lanjutin setelah pemilu 2014. Terima kasih

Image-nya sekali-sekali yang seger lah

@AnisaChiBi

Selasa, 15 Januari 2013

15 januari 2013


Bulan Desember kemarin gue sama sekali gak ngepost. Gue sibuk ngisi acara Stand Up Comedy di beberapa kota di Indonesia.


Bohong deng.

Bulan kemarin gue gak ngepost karena emang lagi males aja. Gue lebih pengen liat-liat blog orang lain. Tapi ternyata temen-temen seper-blogger-an juga pada gak aktif nulis. Kenapa yah? Apa karena udah mulai musim hujan, terus mereka lebih sibuk main banjir-banjiran di jalan.

Kalo gue musim ujan gini mending di rumah aja. Baca buku, nonton berita, beres-beres kamar. Nah, pas jalanan di depan udah mulai tergenang. Baru deh, gue ikut main banjir-banjiran di jalan.

***

Umm. Belakangan, gue berpikir untuk mulai menulis sesuatu yang berbeda di blog gue ini, sesuatu di luar dari gue yang biasanya. Intinya gue akan meninggalkan gaya melucu atau sok-sok lucu gue. Jadi kalian para pembaca jangan berharap gue bakal melucu terus di sini. Sekedar mengutip kalimat dari Om Bintang Timur (@bintangbete) : Udah gratis, minta lucu lagi. Enak banget hidup lo.

Kalo tulisan gue selama ini menurut gue kurang lebih isinya 20% cerita, 30% bercanda, 50% gak jelas gue ngomongin apaan. Nantinya akan gue buat lebih dewasa

Yah, gue sendiri belum tau nanti jadinya kayak apa, tapi konsepnya udah berputar-putar di kepala gue. Gue sih sebenernya sedang menantang diri gue sendiri aja. Dan terlalu naif juga kalo gue bilang gue menulis di blog ini hanya untuk diri gue sendiri. Karena gue percaya, setiap penulis, apapun itu, butuh pembaca.











Kamis, 22 November 2012

22 november juga

Dua postingan terakhir gue kok kayak orang depresi gitu yak. Kasian ih.

Pukpuk dicky.

Sebenernya, gue baik-baik aja kok. Kemarin-kemarin cuma akting. Beneran deh, nih gue sekarang ngetiknya sambil nyengir. Gak percaya? Ni gue ketawa nih.

HAHAHAHAHAHAHAHA...

Hnghh, malah kayak orang gila.

***

Sekasian-kasiannya gue, barusan gue baru ketemu yang lebih kasian. Siapa dia? Dia adalah seekor ulat.

Ini ulat kasian banget, punya badan panjang tapi kakinya cuma ada beberapa pasang di depan. Jadi kalo jalan mesti sambil nyeret-nyeret pantatnya yang segitu panjang, ngesot gitu. Coba bayangin, kalo dia pup harus gimana? Gak bisa jongkok karena kakinya di depan, gak bisa ngangkat pantat juga kan. Pasti eeknya belepetan semua dipantatnya. Kalo udah gitu siapa yang mau temenan sama dia? Akhirnya dia dikucilkan dari lingkungannya. Gak punya temen itu sedih banget loh.

Pukpuk ulet

Gue ketemu ulet itu di kantor, dia lagi jalan sendirian. Salah, dia lagi ngesot sendirian. Karena gue baik hati, gue ajak main aja. Gue ambil penggaris besi terdekat. Gue colok-colok ke perutnya. Eh, dia malah diem pura-pura mati. Gue diemin, dia jalan lagi lempeng. Gue colok-colok lagi, dia pura-pura mati lagi. Ternyata dia emang gak asik anaknya, pantes gak punya temen. Karena gue keburu bete sama ini ulet, gue lempar aja.

Yah, walopun hubungan pertemanan gue sama itu ulat cuma berlangsung beberapa detik, gue tetap mendoakan, semoga nantinya dia mendapatkan teman yang baik dan cocok buat dia. Mungkin juga bisa jadi jodoh terus merid. Walopun gue gak bisa bayangin kawinnya gimana.

Chayo!