Rabu, 27 November 2013

28 november 2013

Semalem sebenernya gue ngepost. Tapi entah kenapa si hape kampret ini gak mau ngepublish. Tulisannya publishing terus. Gue tinggal tidur aja. Bangun tidur, dia masih publishing. Gue tinggal boker. Beres boker, masih tetep publishing. Sampai sekarang udah hampir 24 jam, dia masih publishing aja coba.
Ngomong-ngomong soal boker. Eh, boleh ngomongin boker kan? Istilahnya terlalu kasar kali yak. Kita ganti berak aja setuju?
*Dilempar sapi Zambia*
Oke, kita ganti pup aja lah biar lebih enak dibaca, walaupun tampang gue gak pantes bilang pup.
Jadi gini, baru dua mingguan ini gue pindah kostan. Ya tau lah kalo orang ngekost gitu pasti punya kriteria atau keinginan dia di kost-kostannya itu ada fasilitas apa aja. Nah, kalo gue si gak terlalu ribet orangnya. Cuma ada satu hal yang jadi pertimbangan banget buat gue. Apa itu?
Closet jongkok
Kenapa closet jongkok? Karena gue gak bisa pup sambil duduk. Menurut gue kalo gak jongkok itu, si 'lubang pengeluarannya' gak akan bisa kebuka. Lagian bukannya secara naluriah, orang kalau pup itu enakan jongkok. Gue yakin kalo jaman majapahit dulu juga raja-rajanya kalo pup juga tetep jongkok kok. Gak belagu dia sok-sokan pengen pupnya sambil duduk. Kalo sambil duduk mah sekalian aja sambil baca koran, nyeduh kopi trus makan pisang goreng.
Nah, gue yang berprinsip bahwa manusia tetap bisa melanjutkan hidupnya tanpa harus pup sambil duduk, harus menerima kenyataan bahwa di kostan baru gue ini, closetnya duduk semua.
Monyet  Zimbabwe banget dah.
Yang gue bingung, kenapa gue mau ya ngekost disini. Tapi yaudahlah. Nasi sudah menjadi dubur. Gue mengalah. Gue harus mencoba ini. Sebuah babak baru dalam hidup gue.
Gue harus belajar pup duduk.
Hal pertama kali yang terlintas dalam pikiran gw pas mau pup duduk adalah.
Anjis. Ini bekas pantat siapa aja nih?!
Gue udah ngebayangin duluan beraneka ragam pantat yang udah pernah mendarat di situ. Dan, ya Tuhan. Kulit pantat gue masih virgin. Belum pernah bersentuhan dengan benda asing semacam ini.
Gue grogi abis. Masih kepikiran, apa gue nangkring aja yah.
FYI, di rumah gue juga closetnya duduk loh. Bingung kan kenapa gue malah gak bisa pup sambil duduk.
Karena pas belajar pup, gue masih tinggal di rumah dengan closet jongkok. Sejak kelas satu SD, barulah gue pindah rumah ke yang bercloset duduk. Tapi gue orangnya rada susah move on. Jadi sampe lulus SMA, gue pup sambil jongkok di atas closet duduk.
Kenapa sekarang gue gak mau melakukan hal seperti itu lagi?
Jawabannya simpel.
Berat badan.
Dulu pas lulus SMA, berat badan gue sekitar 50 kg. Sekarang berat gue hampir 70 kg. Ya gue takut aja kalo setiap hari itu closet gue tangkringin, tiba-tiba dia pecah. Kalo bener terjadi seperti itu kan gue jadi mengalami kecelakaan dikamar mandi, saat sedang pup. Trus gimana minta tolongnya. Kondisinya pantat gue belepotan darah dan eek. Trus gue digotong ke ambulance, eek gue netes-netes gitu. Belum lagi di perjalanan ke rumah sakit, gue harus nungging di dalem ambulance. Setiap ngelewatin polisi tidur, muncrat lah itu lahar dingin dari pantat gue.
Serem abis.
Dengan alasan itu lah. Gue membulatkan tekad untuk belajar pup duduk. Meninggalkan cara kuno jongkok di closet duduk.
Akhirnya gue pasrah. Harus merelakan pantat gue bersentuhan dengan benda itu. Mau nangis rasanya. Itu jijik banget, sumpah.
Rasanya saat pertama kali pantat gue mendarat di benda itu adalah adem. Nafsu pup gue hilang seketika. Tapi gue gak mau rugi dong. Masa udah merelakan pantat gue ternodai seperti ini, pupnya malah gak jadi. Gue tungguin tuh si mules muncul lagi.
Begitu kerasa mules, gue seneng, tapi bingung juga sekaligus.
Ini gimana cara ngeluarinnya??
Si lubang pengeluaran itu gak mau terbuka lebar. Aduh parah, mau pup aja kok begini amat susahnya. Gue nyoba sambil jinjit-jinjit biar posisinya semi jongkok gitu. Berhasil! Dia terbuka.
Setelah terbuka, langsunglah si eek yang sudah bete menunggu itu keluar. Gue berhasil!
Tapi penderitaan belum selesai. Pup sambil duduk itu rasanya kaya berak di celana. Itu aneh banget rasanya. Gak ada enak-enaknya. Endingnya pun gue gak pernah ngerasa tuntas. Kayak cuma 3/4nya aja yang keluar. Sisanya udah gak napsu lagi buat dikeluarin.
***
Ya gitu deh. Walaupun gue udah bisa pup duduk, tapi gue masih lebih suka dengan cara jongkok. Untungnya di kantor ada closet jongkok. Jadi kalo ga mules-mules amat di kostan, pupnya bisa dilakukan di kantor aja.
***
Ya terkadang memang kita sulit menerima perpindahan. Bukan karena tidak bisa. Mungkin hanya karena tidak senyaman sebelumnya.
Sebelum pamit, gue mau curhat dikit lagi deh. Jadi belakangan ini gue lagi seneng-senengnya corat-coret di kertas. Padahal selama kuliah di jurusan Arsitektur Lanskap, gue sama sekali gak seneng gambar. Gue share beberapa ah. Gambarnya sama sekali gak berhubungan dengan lenskep. Masi cupu sih, tapi bodo amat ah.
Ini karena gue nguploadnya pake hape, jadi gue gak tau ya gambarnya bakal muncul dimana.
Oke. Thanks for reading.
Cup cup waw waw

Minggu, 31 Maret 2013

31 maret 2013

Gue sebenernya tidak terlalu suka menulis. Dulu, gue sama sekali tidak suka pelajaran menulis. 

Ceritanya gini, waktu gue TK dulu. Umm. Oke skip, gue gak TK ternyata. Jadi waktu SD, pelajaran menulis itu ada di mata pelajaran Bahasa Indonesia. Di hari pertama gue belajar nulis di kelas gue udah diomelin. Oleh Ibu guru, gue gak boleh nulis pake tangan kiri. Bagi gue, itu sama aja gue gak boleh boker dari pantat. Ya gue gak bisa lah. Karena si Ibu guru itu tetep ngeyel, gue nangis di kelas. Besoknya gue udah boleh nulis pake tangan kiri.

Pasti kalian menganggap gue cengeng ya waktu SD. Itu salah. Kalo tiba-tiba di sekolah ada dokter buat nyuntik murid-murid, pasti mayoritas temen-temen gue pada nangis, ada yang histeris nangisnya sambil teriak-teriak. Gue enggak. Gue pulang, terus baru nangis di rumah.

Kelas satu dan kelas dua SD pelajaran menulis masih sepele, belajar nulis cuma huruf atau kata, paling panjang satu kalimat. Ketika beranjak kelas tiga, petaka dimulai. Pelajaran Bahasa Indonesia ditaroh di jam sebelum pulang sekolah, dan setiap mendekati jam pulang itu guru gue pasti ngasih tugas menulis ulang sebuah cerita yang ada di buku pelajaran. Yang udah selesai baru boleh pulang. Masalahnya, gue kalo nulis lama. Nulis satu kalimat kira-kira lima menit baru selesai. Kalo nulis satu cerita gitu bisa abis satu halaman buku tulis. Itu capek banget buat gue. Setiap ada pelajaran bahasa indonesia, besoknya gue gak masuk sekolah karena kelelahan fisik

Selain gue nulisnya lama, tulisan gue juga relatif jelek. Kenapa gue bilang relatif, karena ada juga yang bilang tulisan gue bagus. Nyokap gue. Kalo gue tunjukin tulisan gue ke nyokap pasti beliau bilang 'Ini kayak tulisan dokter begini'. Gue anggep itu pujian. 

***

Sampai sekarang tulisan gue masih kurang bagus. Ya, gue udah pasrah. lagian kan sekarang media menulis tidak lagi melulu dengan pulpen, ada microsoft word yang bisa membuat tulisan gue dengan tulisan Anisa Chibi sama bagusnya. 

Ini sebenernya gue masi mau nulis lebih banyak. Tapi sekarang udah mau jam 12 malem dan koneksi internet gue abis jam segitu. Jadi segini dulu deh. Anggep aja ini part 1 lah yang part 2-nya gak tau kapan. Mungkin gue lanjutin setelah pemilu 2014. Terima kasih

Image-nya sekali-sekali yang seger lah

@AnisaChiBi

Selasa, 15 Januari 2013

15 januari 2013


Bulan Desember kemarin gue sama sekali gak ngepost. Gue sibuk ngisi acara Stand Up Comedy di beberapa kota di Indonesia.


Bohong deng.

Bulan kemarin gue gak ngepost karena emang lagi males aja. Gue lebih pengen liat-liat blog orang lain. Tapi ternyata temen-temen seper-blogger-an juga pada gak aktif nulis. Kenapa yah? Apa karena udah mulai musim hujan, terus mereka lebih sibuk main banjir-banjiran di jalan.

Kalo gue musim ujan gini mending di rumah aja. Baca buku, nonton berita, beres-beres kamar. Nah, pas jalanan di depan udah mulai tergenang. Baru deh, gue ikut main banjir-banjiran di jalan.

***

Umm. Belakangan, gue berpikir untuk mulai menulis sesuatu yang berbeda di blog gue ini, sesuatu di luar dari gue yang biasanya. Intinya gue akan meninggalkan gaya melucu atau sok-sok lucu gue. Jadi kalian para pembaca jangan berharap gue bakal melucu terus di sini. Sekedar mengutip kalimat dari Om Bintang Timur (@bintangbete) : Udah gratis, minta lucu lagi. Enak banget hidup lo.

Kalo tulisan gue selama ini menurut gue kurang lebih isinya 20% cerita, 30% bercanda, 50% gak jelas gue ngomongin apaan. Nantinya akan gue buat lebih dewasa

Yah, gue sendiri belum tau nanti jadinya kayak apa, tapi konsepnya udah berputar-putar di kepala gue. Gue sih sebenernya sedang menantang diri gue sendiri aja. Dan terlalu naif juga kalo gue bilang gue menulis di blog ini hanya untuk diri gue sendiri. Karena gue percaya, setiap penulis, apapun itu, butuh pembaca.