Senin, 28 Maret 2016

ANITA LATIFAH FATRIESNAWATI






Gue nggak tau udah nulis nama lengkap lo secara bener atau enggak, Nit.

Baiklah. Tahun 2015 kemarin, ada empat sahabat ‘Sembilan Planet’  gue yang menikah. Artinya, pengeluaran gue lumayan gede tahun kemarin buat patungan kado mereka. Umm, maksudnya, gue punya empat utang untuk menulis tentang mereka (Ya, gue ada janji untuk nulis setiap ada sahabat gue yang menikah). Sekarang gue cicil dulu mulai dari Anit, karena yang paling gendut, selain karena dia yang nikah duluan di tahun itu.


***

Sama seperti yang lain, gue kenal Anit pas kelas satu SMA karena sekelas, kelas dua sekelas lagi, kelas tiga Alhamdulillah enggak sekelas. Beda dengan Danto yang baru kenal udah terkesan lemotnya, si Anit ini, pas kelas satu biasa-biasa aja. Tiba-tiba kelas dua jadi lemot. Entah dia sedang mengikuti tren, atau kepalanya sempet nyeruduk tukang cilok saat itu. Karena kelemotannya sejak kelas dua itu, Anit punya nama lain ‘Oneng’ (diambil dari karakter Oneng pada film Bajaj Bajuri yang lagi terkenal-terkenalnya saat itu) sampai sekarang. Tapi yang membahagiakan adalah pada masa pertengahan kelas dua. Anit memutuskan untuk berhijab. Mungkin untuk menutupi bekas nyeruduk tukang cilok tadi.


Rumah Anit ini adalah yang paling jauh dari kami ber-sembilan. Kalau kalian bilang Bekasi itu beda planet dengan Bumi, maka main-mainlah ke kota Legenda, Dukuh Zamrud tepatnya. Itu sudah beda Galaksi, gue curiga syuting film Interstellar itu sebenernya di dukuh Zamrud. Elo pagi berangkat kesana, pulang-pulang anak lo udah punya cucu yang kesembilan, padahal lo belum menikah.

Karena rumahnya yang paling jauh ini, setiap kami halal bihalal setelah lebaran, rumah Anit pasti jadi destinasi terakhir, tapi enaknya, begitu nyampe sana sudah tersedia makanan berat yang enak, dan banyak. Faktor rumah yang jauh ini pun berbanding lurus dengan sifat Anit sebagai most-ngaret-person kami. Janjian jam 1 siang, dia baru dateng jam 4 sore dengan wajah tidak berdosa, padahal kita yang nunggu rasanya udah pengen gamparin Pak RT aja karena keselnya.

Anit ini adalah tempat curhat gue, pada periode kuliah sampai dengan awal-awal gue kerja, sebelum berpindah ke Evel. Jadi doi tau banget lah daleman-daleman gue di masa itu, apa-apa gue cerita ke Anit. Lagi suka sama siapa, deket sama siapa, cerita ke Anit. Ada masalah apa, dengan siapa, cerita ke Anit. Gak punya duit, pinjem ke Anit.  


***

Anit akhirnya berjodoh dengan Septian yang notebene satu SMA dengan kami juga. Awal-awal pedekate mereka bisa dibilang lucu, cuma saling berbalas pesan singkat, dalam arti sebenarnya.

Septian : hoy
Anit: Oy
S: Makan
A : Ya
S: Kenyang
A : Ok

Begitu aja terus ampe ditampol Charly ST12 karena geregetan ngeliatnya. Mungkin mereka gak tau kalo Whatsapp itu bukan esia yang bayarnya per karakter.

Hubungan Anit dan Septian tidak mulus-mulus amat. Sempet putus-nyambung karena berbagai macam hal. Tapi pada akhirnya, Septian berhasil meyakinkan Anit untuk hidup bersamanya. Ya keren lah. 

Akhirnya tanggal 11 April 2015, bertepatan dengan ulang tahun Anit, mereka menikah. Selalu, setiap sahabat gue menikah, gue bahagia dan sedih. Bahagia, jelas namanya sahabat menikah. Sedih, selalu karena ngerasa kehilangan, takut gak bakal ngumpul-ngumpul lagi. Tapi Alhamdulillah Anit dan Septian masih bisa ngumpul bareng kok sama kita-kita.

Untuk Anit dan Septian semoga berbahagia selalu yah, dede bayi dan Anitnya sehat terus dan dilancarkan persalinannya nanti. Udah gak sabar pengen gangguin Anak kalian nanti. 

kiss


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar